--> Skip to main content

Cara Memperbaiki Flashdisk Yang Terkena Virus

Cara Memperbaiki Flashdisk Yang Terkena Virus - Flashdisk merupakan media penyimpanan paling praktis.Karena ukurannya yang kecil, flashdisk tidak repot untuk dibawa kemana pun. meskipun sekarang sudah banyak hard disk eksternal, flashdisk masih tetap populer digunakan.     Karena flasdisk lebih banyak berpindah-pindah dari satu komputer ke komputer lain, tidak aneh jika banyak virus yang dapat menyerang flasdisk untuk menyebarkan virus, worm, atau trojan yang dapat membuat data penting menghilang.    Virus di flashdisk pada umumnya menargetkan file di flashdisk tidak dapat dibaca atau dibuka. Juga ada virus shortcut yang entah dari mana tiba-tiba muncul di flashdisk. Apabila flashdisk terkena virus, jangan khawatir! karena ada beberapa cara untuk memperbaiki dan membersihkan flashdisk dari virus-virus tersebut.    Cara Memperbaiki Flashdisk Yang Terkena Virus   1. Lakukan Scanning Menggunakan Antivirus   Virus yang tersebar selalu bisa diatasi menggunakan antivirus. Apalagi jika antivirus Anda sudah diperbarui (update). Nah, sebelum membuka file di flasdisk, langkah paling mudah adalah dengan cara langsung scanning flasdisk saat sudah terbaca di sistem operasi PC Anda.    Jika setellah dilakukan pemindaian (scanning) pada flasdisk dan tidak ditemui virus, berarti flashdisk Anda baik-baik saja. Jika ternyata ada virus, langsung pilih saja “delete” untuk menghapus virus tersebut secara permanen.      Untuk program antivirusnya, Anda bisa pasang Kaspersky, Avast, Windows Defender, atau BitDefender. Program antivirus yang sudah disebutkan tersebut cukup ampuh membasmi virrus dan sudah masuk sebagai program antivirus terbaik.    Jika ingin lebih memaksimalkan pembasmian virus, Anda bisa menggunakan antivirus lokal SMADAV . Antivirus ini juga ampuh untuk memberantas antivirus yang tersebar di Indonesia.      2. Menghapus Menggunakan CMD   Virus yang menyerang flasdisk umumnya adalah virus yang membuat banyak shortcut. Ini jenis virus yang tidak bisa dihapus meskipun Anda sudah menekan “del’ atau “shit+del”. Virus ini biasnya menampilkan data file Anda dalam bentuk shortcut. Sementara data Anda disembunyikan oleh virus. Virus ini memang tampak tidak berbahaya tapi cukup menjengkelkan karena sering menyembunyikan data.    Untuk menghilangkan virus jenis ini, Anda tidak perlu menggunakan antivirus. Cukup gunakan eprintah “CMD”. Dengna perintah ini, virus Anda bsa hilang tanpa menghilangkan data penting Anda yang tersimpan. Untuk diketahiui, terkadang ada antivirus yang bekerja membersihkan data dengan cara menghapus semua data yang ada di flashdisk.    Untuk menghilangkan virus ini, perhatikan langkah-langkah berikut ini :    Masukkan flashdisk ke komputer atau laptop Aktifkan show hidden file. Ini akan menampilkan file atau folder yang statusnya “hidden file”.  Setelah itu, buka program CMD . DI Windows 10, Anda tinggal ketik “CMD” di bagian ‘search”. Di Windows versi lain, tinggal mencet tombol “Windows+R”.Ketik lokasi flasdisk Anda. Jika ada di partisi F., maka ketiklah “f:”, jika di partisi “G” maka ketik “G”. Kemudian ketikan “-s -r -h /s /d”. Setelah itu tekan enter.    Setelah melakukan langkah tersebut, cek di flashdisk, data Anda biasanya akan kembali. Virus shortcut memang masih ada tapi Anda bisa menghapusnya. Sebaiknya setelah ini, pindahkan dulu data penting Anda dari flashdisk. Kemudian format flahsdik. Cara ini efektif agar virus shortcut tidak kembali lagi karena biasanya setelah hilang, cek di komputer lain, virus shortcut akan muncul kembali.      3. Menghapus Menggunakan Removal Tool   Jika Anda tidak puas menghapus virus dengan antivirus, Anda juga bisa menanfaatkan progrma bernama “removal tool”. Anda cukup cari program removal tool di Google. Tapi untuk melakukan hal ini, Anda perlu tahu jenis virus yang menginfeksi flashdisk Anda. Jika nama virus sudah terdeteksi, biasanya menghapus virus menggunakan removal tool lebih ampuh dibanding antivirus sendiri.      4. Menghapus Secara Manual   Anda bisa menghapus virus dengan manual tanpa memerlukan program antivirus. Tapi untuk melakukan hal ini, Anda perlu menghapusnya dengan menggunakan sistem operasi lain. Yang paling gampang menggunakan Linux.    Ada banyak distributor Linux yang ukurannya kecil sehingga gampang dipasang di flashdisk dan lagnsung boot menggunakan flashdisk yang terpasang Linux tersebut. Pertanyaannya mengapa menghapusnya harus menggunakan sitem operasi lain?    Jawabannya mudah karena virus umumnya menyerang sitem operasi Windows. Alias virus di flashdisk hanya akan aktif jika flashdisk dipasangkan ke sistem operasi Windows. Dengan Linux, Anda bisa mudah menghapus virus-virus di flashdisk tanpa takut sitem operasi Windows yang Anda gunakan terinfeksi.      5. Menggunakan Antivirus Portabel   Selain keempat metode tersebut, Anda juga bisa menghapus virus di flashdisk menggunakan antivirus portabel. Antivirus ini bisa bermanfaat jika Anda menggunakan komputer lain, seperti komputer teman Anda. Anda tidak perlu repot menginstal antivirus. Cukup unduh antivius portabel, jalankan, dan lakukan scan pada flasdisk Anda.    Demikianlah penjelasan soal cara menghapus virus dari flashdisk. Diantara keempat metode, yang paling gampang adalah dengan memformat flashdisk. Cara ini lebih efektif dan cepat tapi beresiko karena akan banyak data yang akan terhapus. Jika Anda punya cadangannya sih tidak akan masalah tapi lain cerita jika data tersebut belum dicangkan alias back-up.

Cara Memperbaiki Flashdisk Yang Terkena Virus - Flashdisk merupakan media penyimpanan paling praktis.Karena ukurannya yang kecil, flashdisk tidak repot untuk dibawa kemana pun. meskipun sekarang sudah banyak hard disk eksternal, flashdisk masih tetap populer digunakan.

Karena flasdisk lebih banyak berpindah-pindah dari satu komputer ke komputer lain, tidak aneh jika banyak virus yang dapat menyerang flasdisk untuk menyebarkan virus, worm, atau trojan yang dapat membuat data penting menghilang.

Virus di flashdisk pada umumnya menargetkan file di flashdisk tidak dapat dibaca atau dibuka. Juga ada virus shortcut yang entah dari mana tiba-tiba muncul di flashdisk.

Apabila flashdisk terkena virus, jangan khawatir! karena ada beberapa cara untuk memperbaiki dan membersihkan flashdisk dari virus-virus tersebut.

Berikut cara untuk mengatasi flashdisk yang terkena serangan virus :


1. Lakukan Scanning Menggunakan Antivirus.
Virus yang tersebar selalu bisa diatasi menggunakan antivirus. Apalagi jika antivirus Anda sudah diperbarui (update). Nah, sebelum membuka file di flasdisk, langkah paling mudah adalah dengan cara langsung scanning flasdisk saat sudah terbaca di sistem operasi PC Anda.

Jika setellah dilakukan pemindaian (scanning) pada flasdisk dan tidak ditemui virus, berarti flashdisk Anda baik-baik saja. Jika ternyata ada virus, langsung pilih saja “delete” untuk menghapus virus tersebut secara permanen.


Untuk program antivirusnya, Anda bisa pasang Kaspersky, Avast, Windows Defender, atau BitDefender. Program antivirus yang sudah disebutkan tersebut cukup ampuh membasmi virrus dan sudah masuk sebagai program antivirus terbaik.

Jika ingin lebih memaksimalkan pembasmian virus, Anda bisa menggunakan antivirus lokal SMADAV . Antivirus ini juga ampuh untuk memberantas antivirus yang tersebar di Indonesia.


2. Hapus Virus  Menggunakan CMD.
Virus yang menyerang flasdisk umumnya adalah virus yang membuat banyak shortcut. Ini jenis virus yang tidak bisa dihapus meskipun Anda sudah menekan “del’ atau “shit+del”. Virus ini biasnya menampilkan data file Anda dalam bentuk shortcut. Sementara data Anda disembunyikan oleh virus. Virus ini memang tampak tidak berbahaya tapi cukup menjengkelkan karena sering menyembunyikan data.

Untuk menghilangkan virus jenis ini, Anda tidak perlu menggunakan antivirus. Cukup gunakan eprintah “CMD”. Dengna perintah ini, virus Anda bsa hilang tanpa menghilangkan data penting Anda yang tersimpan. Untuk diketahiui, terkadang ada antivirus yang bekerja membersihkan data dengan cara menghapus semua data yang ada di flashdisk.

Untuk menghilangkan virus ini, perhatikan langkah-langkah berikut ini :


  • Masukkan flashdisk ke komputer atau laptop
  • Aktifkan show hidden file. Ini akan menampilkan file atau folder yang statusnya “hidden file”. 
  • Setelah itu, buka program CMD . DI Windows 10, Anda tinggal ketik “CMD” di bagian ‘search”. Di Windows versi lain, tinggal mencet tombol “Windows+R”.Ketik lokasi flasdisk Anda.
  • Jika ada di partisi F., maka ketiklah “f:”, jika di partisi “G” maka ketik “G”.
  • Kemudian ketikan “-s -r -h /s /d”. Setelah itu tekan enter.


Setelah melakukan langkah tersebut, cek di flashdisk, data Anda biasanya akan kembali. Virus shortcut memang masih ada tapi Anda bisa menghapusnya. Sebaiknya setelah ini, pindahkan dulu data penting Anda dari flashdisk. Kemudian format flahsdik. Cara ini efektif agar virus shortcut tidak kembali lagi karena biasanya setelah hilang, cek di komputer lain, virus shortcut akan muncul kembali.


3. Gunakan Removal Tool.
Jika Anda tidak puas menghapus virus dengan antivirus, Anda juga bisa menanfaatkan progrma bernama “removal tool”. Anda cukup cari program removal tool di Google. Tapi untuk melakukan hal ini, Anda perlu tahu jenis virus yang menginfeksi flashdisk Anda. Jika nama virus sudah terdeteksi, biasanya menghapus virus menggunakan removal tool lebih ampuh dibanding antivirus sendiri.


4. Menghapus Virus Secara Manual.
Anda bisa menghapus virus dengan manual tanpa memerlukan program antivirus. Tapi untuk melakukan hal ini, Anda perlu menghapusnya dengan menggunakan sistem operasi lain. Yang paling gampang menggunakan Linux.

Ada banyak distributor Linux yang ukurannya kecil sehingga gampang dipasang di flashdisk dan lagnsung boot menggunakan flashdisk yang terpasang Linux tersebut. Pertanyaannya mengapa menghapusnya harus menggunakan sitem operasi lain?

Jawabannya mudah karena virus umumnya menyerang sitem operasi Windows. Alias virus di flashdisk hanya akan aktif jika flashdisk dipasangkan ke sistem operasi Windows. Dengan Linux, Anda bisa mudah menghapus virus-virus di flashdisk tanpa takut sitem operasi Windows yang Anda gunakan terinfeksi.


5. Gunakan Antivirus Portabel.
Selain keempat metode tersebut, Anda juga bisa menghapus virus di flashdisk menggunakan antivirus portabel. Antivirus ini bisa bermanfaat jika Anda menggunakan komputer lain, seperti komputer teman Anda. Anda tidak perlu repot menginstal antivirus. Cukup unduh antivius portabel, jalankan, dan lakukan scan pada flasdisk Anda.



Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar